Renungan Tentang Ayah dan Ibu

Berderai air mata ini saat membaca tulisan ini.. Seakan aku sedang mendengar bapak dan ibu berbicara langsung padaku, padahal kini sedang berjauhan.. Rabbighfirlii wa li waalidayya warhamhumaa kamaa rabbayaanii shaghiiraa..

kasih-sayang-orang-tua

————————————————————————–

Anakku, Ketika aku tua, aku berharap kau mengerti dan sabar padaku. Ketika aku memecahkan piring atau menjatuhkan sop dari meja karena penglihatanku berkurang. Aku berharap kamu tidak berteriak memarahiku, Orang yang sudah tua sangat sensitif. Milikilah belas kasih ketika kamu harus berteriak marah.

Ketika lisanku berkurang dan aku tidak bisa mendengar apa yang kamu katakan, Aku berharap kamu tidak berteriak padaku, “Ulangi apa yang kamu katakan atau tuliskan!” Aku minta “maaf” anakku. Aku “menua”.

Ketika lututku melemah, aku berharap kamu sabar membantuku berdiri. Seperti dulu aku melakukannya padamu, ketika kamu kecil, Ketika kamu belajar bagaimana berjalan. Mohon tahan terhadapku.

Ketika aku tetap mengulangi perkataanku mengenai ingatan-ingatanku yang salah. Aku berharap kamu tetap mendengarkanku. Aku mohon jangan menertawaiku atau tidak suka mendengarkanku.

Kamu ingat ketika kamu kecil dan ingin balon? Kamu begitu bertingkah berlebihan, melakukan apapun dan menangis, sampai kamu mendapatkan apa yang kamu mau.

Aku mohon, maafkan bauku juga. Bauku seperti orang yang tua. Aku mohon, jangan memaksaku dengan keras untuk mandi. Tubuhku lemah. Orang yang tua mudah sakit ketika mereka kedinginan. Aku berharap aku tidak mempermalukanmu. Ingatkah kamu ketika kamu kecil? Aku mengejar dan menangkapmu karena kau tidak mau mandi.

Aku berharap engkau bisa sabar denganku. Ketika aku mulai mudah ngambek dan mengomel. Itu semua bagian dari “tua”. Kamu akan mengerti ketika kamu semakin tua.

Dan jika kamu memiliki sisa waktu, aku berharap kita bisa berbincang-bincang walau hanya sebentar. Aku selalu sendiri setiap waktu dan tidak memiliki satupun teman untuk berbincang-bincang. Aku tahu kamu sibuk bekerja. Sekalipun kamu tidak tertarik pada ceritaku, mohon luangkanlah waktu untukku.

Ingatkah kamu ketika masih kecil? Aku meluangkan waktu untuk mendengarkan ceritamu tentang mainan dan boneka-bonekamu? Ketika waktu itu datang, aku sakit dan terbaring di tempat tidur. Aku berharap kamu sabar merawatku.

Aku minta maaf, jika tiba-tiba buang air di tempat tidur atau menyusahkanmu. Aku berharap kamu sabar merawatku sampai akhir hidupku.

Aku akan pergi dalam waktu yang tidak lama lagi. Ketika waktu kematianku datang, Aku berharap kamu bisa memegang tanganku dan memberiku kekuatan untuk menghadapi “mati”.

Dan jangan cemas, Ketika nanti aku bertemu Tuhan, aku akan berbisik pada-Nya. Untuk memberkatimu dan merahmatimu, Karena kamu mencintai ibu dan ayahmu Terima kasih banyak telah mencintai ibu dan ayahmu. Terima kasih banyak telah merawat kami, Kami mencintaimu dengan banyak cinta….

-Ibu dan Ayah-

 

Copast Fans Page Buah Hatiku


5 thoughts on “Renungan Tentang Ayah dan Ibu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s